ASUHAN KEPERAWATAN HEMORRHOIDS

Juniartha Semara Putra
ASUHAN KEPERAWATAN HEMORRHOIDS
Pengertian  :
Terjadi pelebaran ( dilatasi ) vena pada anus maupun rectal ( fleksus haemorrhoidalis superior dan media : haemorrhoid interna dan fleksus haemorrhoidalis inferior : haemorrhoid eksterna ).
Insiden terjadi pada usia 20 – 50 tahun.
Faktor resiko tinggi adalah :
1.      Kehamilan.
2.      Konstipasi yang lama.
3.      Hipertensi portal.
Pathofisiologi
a)      Dilatasi vena anorectal dan mengembang akibat peningkatan tekanan intra abdominal dan terbendungnya aliran darah vena daerah anorectal.
b)      Ketegangan  vena yang terjadi pada jaringan lunak akan menyebabkan prolaps, ini dapat menyebabkan thrombus atau peradangan, serta terjadi perdarahan.
Manifestasi klinik :
1.      Bengkak (bendungan) di dalam atau diluar  rectum.
2.      Nyeri.
3.      Gatal daerah rectum.
4.      Gangguan mukosa rectum.
5.      Perdarahan pada saat b.a.b.
Diagnostik
a)      Riwayat
·        Mengkaji nyeri, gatal, atau kemungkinan perdarahan.
·        Pertanyaan kebiasaan buang air besar ; konstipasi, mengejan saat defekasi.
b)      Pemeriksaan fisik
·        Inspeksi untuk haemorrhoid eksternal ada prolaps atau internal haemorrhoid.
·        Pemeriksaan rectal toucer ( colok dubur )
c)      Proctosigmoidoscopy, untuk menentukan lokasi dan keadaan dari haemorrhoid.
Penatalaksanaan klinis
a)      Tujuan untuk memberikan rasa nyaman dan menurunkan gejala.
b)      Intervensi non pharmakologis
1)      Memberikan posisi recumben untuk mengurangi penekanan, edema dan prolaps.
2)      Memberikan makanan yang mengandung serat untuk memudahkan b.a.b tidak mengedan.
3)      Meningkatkan pemasukkan cairan sehingga tinja jadi lunak.
4)      Melakukan kompres dingin pada saat nyeri di daerah anus, dan lakukan rendam bokong (sitz baths) secara kontinyu untuk memberi rasa nyaman.
c)      Intervensi pharmakologis
1)      Menggunakan obat pelembut tinja untuk memudahkan b.a.b.
2)      Laksative  bila terjadi konstipasi
3)      Gunakan obat luar (oles), cream dan suppositoria untuk mengurangi nyeri sedang maupun berat atau gatal.
d)      Prosedur khusus medikal-surgikal.
1)      Hemorrhoidectomy  : pembedahan pada hemorrhoids.
2)      Sclerosing pada hemorrhoid : injeksi pada jaringan sub mukosa.
KOMPILKASI
1)      Perdarahan yang menyebabkan anemia.
2)      Strangulasi (perlengketan).
3)      Trombosis pada hemorrhoid.
Prognosis : berulang kembali 50 % setelah pengobatan  sclerosing. Yang lebih baik adalah dilakukan ligasi dan hemorroidectomy.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s